Sunday, February 13, 2011

Diperbudak Nafsu

Pejuang yang sesungguhnya, sabda Rasulullah SAW, adalah orang yang mampu memerangi nafsunya (HR Ahmad). Mengapa kita harus memerangi nafsu? Sebab, seperti dikatakan ulama besar Ibnu Atho'illah, asal setiap kemaksiatan adalah lupa kepada Allah, rela menuruti syahwat, dan menjadi budak nafsu. Allah SWT berfirman, ''Dan apa saja bencana yang menimpamu, maka berasal dari nafsumu sendiri.'' (An-Nisa': 79).

Nafsu yang menjadi sumber bencana bagi manusia adalah nafsu ammaroh, yaitu nafsu yang selalu condong kepada kejahatan yang berkaitan dengan badannya (badaniyah). Sebab, nafsu badaniyah itu selalu condong kepada kelezatan dan kepuasan syahwat, seperti senang makan minum yang enak-enak, rakus kepada barang-barang duniawi, dan senang kepada perbuatan maksiat.

Allah SWT berfirman, ''Dan aku (Nabi Yusuf) tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan.'' (Yusuf: 53). Rasulullah SAW bersabda, ''Surga dikelilingi hal-hal yang tidak disenangi, sedangkan neraka dikelilingi hal-hal yang menyenangkan.'' (HR Bukhari).

Manusia yang sedang diperbudak nafsu akan egois merasa benar sendiri apa saja yang dilakukannya, marah jika ada orang lain yang mengingatkan kesalahannya, rakus tidak peduli apakah barang yang dimilikinya itu diperoleh dengan cara benar atau tidak, sombong tidak mau menerima nasihat orang lain, riya selalu ingin dipuji dan disanjung, dan dengki jika melihat ada orang lain hendak menyainginya.

Untuk bisa memerangi dan mengalahkan nafsu, seseorang harus membiasakan diri dengan amal-amal kebaikan, seperti menjalankan kewajiban dan menjauhi hal-hal yang diharamkan agama. Bahkan, akan lebih baik jika ditambah dengan menjalankan amalan-amalan sunah (sunat) dan meninggalkan perkara-perkara yang dimakruhkan. Sebab, dengan itu semua seseorang akan menjadi kekasih Allah.

Dengan begitu Allah akan senantiasa menjaga dan melindunginya. Rasulullah SAW bersabda, ''Sesungguhnya Allah SWT berfirman, 'Siapa saja yang menyakiti kekasih-Ku, maka Aku benar-benar mengumumkan perang padanya. Hamba-Ku mendekatkan diri kepada-Ku dengan sesuatu yang paling Aku senangi, di antara perkara-perkara yang Aku wajibkan kepadanya.

Dan bahkan hamba-Ku terus-menerus mendekatkan diri kepada-Ku dengan amalan-amalan sunah, sehingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka Aku menjaga telinganya, matanya, tangannya, dan kakinya. Jika ia meminta kepada-Ku, maka pasti Aku memberinya. Jika ia meminta perlindungan-Ku, maka pasti Aku melindunginya'.'' (HR Bukhari). Wallahu a'lam bis-shawab

No comments:
Beri komentar