Tuesday, March 1, 2011

Dunia Hanya Sedaun Kelor

Imam Ahmad dan Tirmidzi meriwayatkan bahwa Ibnu Mas'ud memasuki rumah Rasulullah Saw. dan beliau baru bangun dari tidurnya di atas tikar hingga kelihatan ada bekas di punggungnya. Ibnu Mas'ud berkata, "Ya Rasulullah, bagaimana jika kami letakkan alas lagi di atas tikar itu, agar tidak ada lagi bekas di tubuhmu."

Rasulullah Saw. menjawab, "Apa peduliku dengan dunia. Dunia bagiku bagaikan seorang pengembara yang sedang berteduh di bawah pohon, kemudian segera pergi meninggalkannya."

Demikian beliau mengumpamakan dunia dan manusia. Manusia adalah pengendara yang berkelana, sedang pohon adalah dunia. Di antara mereka ada yang berteduh satu jam kemudian meninggalkannya, kembali menemui Tuhannya. Yang lain ada yang lebih lama. Tapi yang pasti, semuanya akan meninggalkan pohon itu untuk melanjutkan petualangannya di alam akhirat.

Sedikit sekali manusia yang menyadari hakikat eksistensinya di planet bumi ini. Akibatnya, ia bertingkah seolah-olah tak terjangkau oleh kematian. Tentang hal ini, Allah Swt. menggambarkan: "Dan berilah perumpamaan kepada mereka, kehidupan dunia adalah bagaikan air hujan yang Kami turunkan dari langit, maka menjadi subur karenanya tumbuh-tumbuhan di muka bumi. Kemudian tumbuhan-tumbuhan itu menjadi kering yang diterbangkan oleh angin. Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu" (QS Al-Kahfi: 45).

Menurut Sayid Quthb, ayat ini merupakan pertunjukan yang dipentaskan secara pendek dan kilat, agar terasa bahwa kita dalam naungan kefanaan. Kehidupan dunia diungkapkan hanya dalam dalam tiga babak. Air yang diturunkan dari langit, kemudian dengan air itu tumbuh-tumbuhan menjadi subur, dan dengan tiba-tiba tumbuh-tumbuhan itu menjadi kering dan diterbangkan angin.

Dalam hadits lain, Rasulullah Saw. melukiskan kehidupan dunia sebagai orang asing atau seorang penyeberang jalan. Beliau bersabda: "Jadilah kau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan" (HR Bukhaari dari Ibnu Umar).

Orang asing merasakan keterasingannya di tempat yang bukan negerinya. Ia pasti akan tidak akan banyak tingkah, lantaran tidak betah. Negerinya tentu lebih indah. Sedangkan seorang penyeberang jalan, ia tentu ingin cepat-cepat mencapai tempat di seberang sana.

Rasulullah Saw. bersabda: "Tiadalah perbandingan dunia ini dengan akhirat, kecuali seperti seorang yang memasukkan jarinya dalam lautan besar maka perhatikan berapa jumlah air yang menetes darinya" (HR Muslim).

Abu Al-'Itahhidyah, salah seorang penyair terkemuka menggambarkan manusia di muka bumi sebagai para petualang.

Manusia di muka bumi ini dalam pengembaraan Di dekat mereka, sebentar lagi petualangan akan berakhir Di antara mereka ada yang puas, rela dengan kehidupannya Yang lain hidup serba gampang, sementara yang lainnya papa Jiwa tak kan kenyang jika tak tersentuh qana'ah.

No comments:
Beri komentar